KUMPULAN KTI KEBIDANAN DAN KTI KEPERAWATAN

Bagi mahasiswi kebidanan dan keperawatan yang membutuhkan contoh KTI Kebidanan dan keperawatan sebagai rujukan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah bisa mendapatkannya di blog ini mulai dari BAB I, II, III, IV, V, Daftar Pustaka, Kuesioner, Abstrak dan Lampiran. Tersedia lebih 800 contoh kti kebidanan dan keperawatan. : DAFTAR KTI KEBIDANAN dan KTI KEPERAWATAN

KTI Pengaruh Konseling Terhadap Pengetahuan dan Pemilihan Alat Kontrasepsi Oleh Akseptor KB di Lingkungan II Kelurahan XXXXX

Kamis, 15 September 2011

Konseling adalah proses yang berjalan dan menyatu dengan semua aspek pelayanan Keluarga Berencana bukan hanya informasi yang diberikan dan dibicarakan pada            satu                   kesempatan   yakni    pada               saat        pemberian           pelayanan (Saifuddin,et al. 2004.hlm.U-1).
Konseling adalah suatu bentuk wawancara untuk menolong (membantu) orang lain memperoleh pengertian yang lebih baik mengenai dirinya (keinginannya, sikapnya, kekhawatiran, dan sebagainya) dalam usahanya untuk memehami dan mengatasi permasalahan yang sedang dihadapinya (Trismiati, 2004.hlm.9).
Konseling adalah proses pemberian informasi obyektif dan lengkap, dilakukan secara       sistematik             denga padua ketrampila komunikasi                            interpersonal,     teknik bimbingan dan penguasaan pengetahuan klinik yang bertujuan untuk membantu seseorang mengenali kondisinya saat ini, masalah yang sedang dihadapi dan menentukan jalan keluar/upaya untuk mengatasi masalah tersebut (McLeod, 2006.hlm.10)
Adanya pemahaman terhadap akar dan perkembangan kesulitan emosional, mengarah pada kapasitas untuk lebih memilih kontrol rasional daripada perasaan dan tindakan. Menjadi lebih mampu membentuk dan mempertahankan hubungan yang bermakna dan memuaskan dengan orang lain. Menjadi lebih peka terhadap pemikiran dan perasaan yang selama ini ditahan atau ditolak, atau mengembangkan perasaan yang lebih akurat berkenaan dengan bagaimana penerimaan orang lain terhadap diri.
Pengembangan sikap positif terhadap diri, yang ditandai oleh kemampuan menjelaskan pengalaman yang selalu menjadi subjek kritik diri dan penolakan. Pergerakan  ke  arapemenuhapotensi atau  penerimaan  integrasi  bagian  diri  yang sebelumnya saling bertentangan. Membantu klien mencapai kondisi kesadaran spiritual yang lebih tinggi. Menemukan pemecahan masalah tertentu yang tak bisa dipecahkan oleh klien seorang diri.
Membuat klien mampu menangkap ide dan teknik untuk memahami dan mengontro tingkah        laku Mempelajar da menguasa ketrampila soaia dan interpersonal. Modifikasi atau mengganti kepercayaan yang tak rasional atau pola pemikiran yang tidak dapat diadaptasi, yang diasosiasikan dengan tingkah laku penghancuran diri (McLEOD, 2006.hlm.13).
Fungsi Konseling

a). Konseling dengan fungsi pencegahan merupakan upaya mencegah timbulnya masalah kesehatan.
b). Konseling dengan fungsi penyesuaian dalam hal ini merupakan upaya untuk membantu klien mengalami perubahan biologis, psikologis, sosial, kultural, dan lingkungan yang berkaitan dengan kesehatan.
c).    Konseling     dengan     fungsi      perbaikan     dilaksanakan     ketika    terjadi penyimpangan perilaku klien atau pelayanan kesehatan dan lingkungan yang menyebabkaterjadi      masalah        kesehatan   sehingga diperlukan upaya perbaikan dengan konseling.
d).  Konseling dengan fungsi pengembangan ditujukan untuk meningkatkan pengetahuan dan kemampuan serta peningkatan derajat kesehatan masyarakat dengan upaya peningkatan peran serta masyarakat.

Teknik Konseling

a). Teknik/ Pendekatan Authoritarian atau Directive

Dalam proses wawancara konseling berpusat pada konselor. b). Teknik/ Pendekatan Non-Directive
Dalam pendekatan ini klien diberi kesempatan untuk memimpin wawancara dan          memikul         sebagian     besar         dan       tanggung               jawab    atas    pemecahan masalahnya sendiri.
c). Teknik/ Prndekatan Edetic

Dalam pendekatan edetic, konselor menggunakan cara yang dianggap baik atau         tepat,    disesuaikan              dengan     konseli               dan             masalahnya (Uripni, 2002.hlm.67)

Kunjungi : Download KTI Kebidanan dan Keperawatan No  250

0 comments:

Poskan Komentar