KUMPULAN KTI KEBIDANAN DAN KTI KEPERAWATAN

Bagi mahasiswi kebidanan dan keperawatan yang membutuhkan contoh KTI Kebidanan dan keperawatan sebagai rujukan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah bisa mendapatkannya di blog ini mulai dari BAB I, II, III, IV, V, Daftar Pustaka, Kuesioner, Abstrak dan Lampiran. Tersedia lebih 800 contoh kti kebidanan dan keperawatan. : DAFTAR KTI KEBIDANAN dan KTI KEPERAWATAN

ASUHAN KEBIDANAN PADA BAYI BARU LAHIR NORMAL

Jumat, 22 Juni 2012


Asuhan segera pada bayi baru lahir adalah asuhan yang diberikan pada bayi tersebut selama bayi pertamanya setelah kelahiran. Sebagian besar bayi yang baru lahir akan menunjukkan usaha pernafasan spontan dengan sedikit bantuan atau gangguan. Aspek-aspek penting dari asuhan segera bayi baru lahir :
1.      Jagalah agar bayi tetap kering dan hangat.
a.       Pastikan bayi tersebut tetap hangat dan kontak antara kulit bayi dengan kulit ibu.
b.      Ganti handuk / kain yang basah dan bungkus bayi dengan selimut dan memastikan bahwa kepala telah terlindungi dengan baik untuk mencegah keluarnya panas tubuh.
c.       Pastikan bayi tetap hangat dengan memeriksa telapak bayi setiap 15 menit.
1)      Bila telapak bayi terasa dingin, periksa suhu aksilah bayi.
2)      Bila suhu bayi < 36,5oC, segera hangatkan bayi tersebut.
2.      Kontak dini dengan bayi
a.       Kontak dini antara ibu dan bayi penting untuk :
1)      Kehangatan mempertahankan panas yang benar pada bayi baru lahir.
2)      Ikatan batin dan pemberian ASI.
b.      Dorong ibu untuk menyusui bayinya apabila bayi telah siap (dengan menunjukkan refleks rooting) jangan paksa bayi untuk menyusu.
Perubahan-perubahan yang segera terjadi sesudah kelahiran (Menurut Stright, 2004 ”Keperawatan Ibu-Bayi Baru Lahir”)
1.      Perubahan metabolisme karbohidrat
Dalam waktu 2 jam setelah lahir kadar gula darah tali pusat akan menurun, energi tambahan yang diperlukan neonatus pada jam-jam pertama sesudah lahir diambil dari hasil metabolisme asam lemak sehingga kadar gula darah dapat mencapai 120 Mg/100 museum Lampung. Bila ada gangguan metabolisme akan lemah. Sehingga tidak dapat memenuhi kebutuhan neonatus maka kemungkinan besar bayi akan menderita hipoglikemia.
2.      Perubahan suhu tubuh
Ketika bayi baru lahir, bayi berasa pada suhu lingkungan yang > rendah dari suhu di dalam rahim. Apabila bayi dibiarkan dalam suhu kamar maka akan kehilangan panas mil konveksi. Evaporasi sebanyak 200 kal/kg/BB/menit. Sedangkan produksi yang dihasilkan tubuh bayi hanya 1/100 nya, keadaan ini menyebabkan penurunan suhu bayi sebanyak 20C dalam waktu 15 menit. Akibat suhu yang rendah metabolisme jaringan meningkat dan kebutuhan O2 pun meningkat.
3.      Perubahan pernafasan
Selama dalam rahim ibu janin mendapat O2 dari pertukaran gas mill plasenta. Setelah bayi lahir pertukaran gas melalui paru-paru bayi. Rangsangan gas melalui paru-paru untuk gerakan pernafasan pertama.
a.       Tekanan mekanik dari toraks pada saat melewati janin lahir.
b.      Menurun kadar pH O2 dan meningkat kadar pH CO2 merangsang kemoreseptor karohd.
c.       Rangsangan dingin di daerah muka dapat merangsang, permukaan gerakan pinafasa.
d.      Pernafasan pertama pada BBL normal dalam waktu 30 detik setelah persalinan. Dimana tekanan rongga dada bayi pada melalui jalan lahir mengakibatkan cairan paru-paru kehilangan 1/3 dari jumlah cairan tersebut. Sehingga cairan yang hilang tersebut diganti dengan udara. Paru-paru mengembang menyebabkan rongga dada troboli pada bentuk semula, jumlah cairan paru-paru pada bayi normal 80 museum Lampung – 100 museum Lampung.
4.      Perubahan struktur
Dengan berkembangnya paru-paru mengakibatkan tekanan O2 meningkat tekanan CO2 menurun. Hal ini mengakibatkan turunnya resistensi pembuluh darah paru-paru sebagian sehingga aliran darah ke pembuluh darah tersebut meningkat. Hal ini menyebabkan darah dari arteri pulmonalis mengalir ke paru-paru dan duktus arteriosus menutup. Dan menciutnya arteri dan vena umbilikasis kemudian tali pusat dipotong sehingga aliran  darah dari plasenta melalui vena cava inverior dan foramen oval atrium kiri terhenti sirkulasi darah bayi sekarang berubah menjadi seperti semula.
5.      Perubahaan lain
Alat-alat pencernaan, hati, ginjal dan alat-alat lain mulai berfungsi.

Tanda-tanda bayi baru lahir normal :
a.       Berat badan                 :  2500 – 4000 gr
b.      Panjang badan             :  48 – 52 cn
c.       Lingkar kepala            :  33 – 5 cm
d.      Lingkar dada               :  30 – 38 cm
e.       Bunyi jantung             :  120 – 160 x/menit
f.       Pernafasan dada          :  40 – 60x/menit
g.      Kulit kemerahan dan licin karena jaringan dan diikuti vernik caseosa.
h.      Rambut lanugo terlihat, rambut kepala biasanya sudah sempurna.
i.        Kuku telah agak panjang dan lepas.
j.        Genetalia jika perempuan labia mayora telah menutupi labia minora, jika laki-laki testis telah turun.
k.      Refleks hisab dan menelan telah terbentuk dengan baik.
l.        Refleks moro bila dikagetkan akan kelihatan seperti memeluk.
m.    Gerak refleks sudah baik bila tangan diletakkan benda bayi akan menggenggam.
n.      Eliminasi baik, urine dan mekonium akan keluar dalam 24 jam.
Penatalaksanaan awal bayi baru lahir (Menurut buku Asuhan persalinan Normal Revisi 2007)
1.      Pencegahan infeksi
Tindakan pencegahan infeksi saat melakukan penanganan bayi baru lahir  :
a.       Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan kontak dengan bayi.
b.      Pakai  sarung tangan bersih saat menangani bayi yang belum dimandikan.
c.       Pastikan semua peralatan telah desinfektan tingkat tinggi / steril. Jika menggunakan bola karena penghisap, pakai yang bersih dan baru.
d.      Pastikan bahwa benda-benda lain yang akan bersentuhan dengan bayi dalam keadaan bersih.
2.      Penilaian Awal
Segera lakukan penilaian awal pada bayi baru lahir secara cepat dan tepat, penilaian secara APGAR ditentukan setelah 1 menit dan 5 menit.
3.      Pencegahan Kehilangan Panas
Bayi baru lahir dapat mengatur temperatur tubuhnya secara memadai, dan dapat dengan cepat kedinginan jika kehilangan panas tidak segera dicegah.
Mekanisme kehilangan panas tubuh pada bayi baru lahir
a.       Evaporasi adalah cara kehilangan panas yang utama pada tubuh bayi terjadi karena menguapkan air ketuban yang tidak cepat dikeringkan, atau terjadi setelah bayi dimandikan.
b.      Kondiksi adalah kehilangan panas melalui kontrak langsung antara tubuh bayi dengan permukaan yang dingin.
c.       Konveksi adalah kehilangan panas yang terjadi saat bayi terpapak dengan udara di sekitar yang lebih dingin.
d.      Radiasi adalah kehilangan panas yang terjadi saat bayi ditempatkan dekat benda yang mempunyai temperatur tubuh lebih rendah dari temperatur tubuh bayi.
Cara mencegah kehilangan panas
a.       Keringkan bayi secara seksama.
b.      Selimuti bayi dengan selimut atau kain bersih, kering dan hangat.
c.       Tutup bagian kepala bayi.
d.      Anjurkan ibu untuk memeluk dan menyusui bayinya.
e.       Jangan segera menimbang atau memandikan bayi baru lahir.
f.       Tempatkan bayi di lingkungan yang hangat.
4.      Rangsangan Taktil
Mengeringkan tubuh bayi juga merupakan tindakan stimulasi. Untuk bayi yang sehat, hal ini biasanya cukup untuk merangsang terjadinya pernafasan spontan. Jika bayi tidak memberikan respon terhadap pengeringan dan rangsangan dan menunjukkan tanda-tanda kegawatan, segera lakukan tindakan untuk membantu pernafasan.
5.      Merawat tali pusat
a.       Celupkan tangan yang masih menggunakan sarung tangan ke dalam larutan klorin 0,5% untuk membersihkan darah dan sekresi tubuh lainnya.
b.      Bilas tangan dengan air matang / desinfeksi tingkat tinggi.
c.       Keringkan tangan tersebut dengan handuk / kain bersih dan kering.
d.      Ikat puntung tali pusat sekitar 1 cm dari pusat bayi dengan menggunakan benang diinfeksi tingkat tinggi / klem plastik tali pusat.
e.       Jika menggunakan benang tali pusat, lingkarkan benang di sekeliling puntung tali pusat dan lakukan pengikatan ke 2 dengan simpul kunci dibagian tali pusat pada hasil yang berlawanan.
f.       Lepaskan menjepit tali pusat dan letakkan di dalam larutan klorin 0,5%.
g.      Selimuti ulang bayi dengan kain bersih dan kering. Pastikan bahwa bagian kepala bayi tertutup dengan baik.
6.      Rawatan tali pusat
a.       Jangan membungkus, mengoleskan bahan atau ramuan apapun ke puntung tali pusat dan nasihati keluarga agar tidak memberikan apapun pada pusat bayi.
b.      Pemakaian alkohol ataupun beladin masih diperkenankan sepanjang tidak menyebabkan tali pusat basah / lembab.
c.       Beri nasihat kepada ibu / keluarga sebelum penolong meninggalkan bayi :
1)      Lipat popok di bawah putung tali pusat.
2)      Jika putung tali pusat kotor, cuci dengan lembut menggunakan air matang, dan sabun keringkan dengan kain bersih.
3)      Jelaskan pada ibu bahwa ia harus mencapai bantuan perawatan jika pusat menjadi merah atau mengeluarkan nanah / darah dan segera rujuk bayi kefasilitas yang lebih memadai.
7.      Mulai Pemberian ASI
Pastikan bahwa pemberian ASI dimulai dalam waktu 1 jam setelah bayi lahir. Jika mungkin, anjurkan ibu untuk memeluk dan mencoba untuk menyusukan bayinya segera setlah tali pusat diklem dan dipotong berdukungan dan bantu ibu untuk menyusukan bayinya.
Keuntungan peberian ASI
a.       Merangsang produksi air susu ibu
b.      Memperkuat reflek menghisab bayi
c.       Mempromosikan keterikatan antara ibu dan bayinya
d.      Memberikan kekebalan pasif segera kepada bayi melalui kolostrum
e.       Merangsang kontraksi uterus
Posisi untuk menyusui
a.       Ibu memeluk kepala dan tubuh bayi secara urus agar muka bayi menghadapi ke payudara ibu dengan hidung di depan puting susu ibu.
Perut bayi menghadap ke perut ibu dan ibu harus menopang seluruh tubuh bayi tidak hanya leher dan bahunya.
b.      Dekatkan bayi ke payudara jika ia tampak siap untuk menghisap puting susu.
c.       Membantu bayinya untuk menempelkan mulut bayi pada puting susu di payudaranya.
1)      Dagu menyentuh payudara ibu.
2)      Mulut terbuka lebar.
3)      Mulut bayi menutupi sampai ke areola.
4)      Bibir bayi bagian bawah melengkung keluar.
5)      Bayi menghisap dengan perlahan dan dalam, serta kadang-kadang berhenti.
8.      Upaya profilaksis terhadap gangguan mata.
Tetes mata / salep antibiotik tersebut harus diberikan dalam waktu 1 jam pertama setelah kelahiran. Upaya profilaksis untuk gangguan pada mata tidak akan efektif jika tidak diberikan dalam 1 jam pertama kehidupannya.
Tehnik pemberian profilaksis mata :
a.       Cuci tangan dengan sabun dan air bersih yang mengalir.
b.      Jelaskan pada keluarganya tentang apa yang anda lakukan, yakinkan mereka bahwa obat tersebut akan sangat menguntungkan bayi.
c.       Berikan salep / teki mata dalam satu garis lurus, mulai dari bagian mata yang paling dekat dengan hidung bayi menuju ke bagian luar mata.
d.      Jangan biarkan ujung mulut tabung / salep atau tabung penetes menyentuh mata bayi.
e.       Jangan menghapus salep / tetes mata bayi dan minta agar keluarganya tidak menghapus obat tersebut.
Tanda-tanda bahaya yang harus diwaspadai pada bayi baru lahir
a.       Pernafasan à sulit / > 60x/menit.
b.      Kehangatan à terlalu panas (>38oC atau terlalu dingin <36oC)
c.       Warna à kuning (terutama pada 24 jam pertama). Biru/pucat, memar.
d.      Pemberian makan à hisapah lemah, mengantuk berlebihan, banyak muntah.
e.       Tali pusat à merah, bengkak, keluar cairan, bau busuk,berdarah.
f.       Infeksi à suhu meningkat, merah, bengkak, keluar cairan nanah,bau busuk, pernafasan sulit.
g.      Tinja / kemih à tidak berkemih dalam 24 jam, tinja lembek, sering, hijau tua, ada lendir atau darah pada tinja.
h.      Aktivitas à menggigil, atau tangis tidak bisa, sangat mudah tersinggung lemas, terlalu mengantuk, lunglai, kejang, kejang halus, tidak bisa tenang, menangis terus menerus.

DAFTAR PUSTAKA

Prawirohardjo. Sarwono. 2005. Pelayanan Kesehatan Material dan Neonatal. Jakarta : JNPKKR. POGI.

Stright. R.Barbara. 2004. Keperawatan Ibu-Bayi Baru Lahir : Jakarta : EGC.

Buku Asuhan Persalinan Normal Revisi 2007.

Kunjungi : Download KTI Kebidanan dan Keperawatan

0 comments:

Poskan Komentar