KUMPULAN KTI KEBIDANAN DAN KTI KEPERAWATAN

Bagi mahasiswi kebidanan dan keperawatan yang membutuhkan contoh KTI Kebidanan dan keperawatan sebagai rujukan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah bisa mendapatkannya di blog ini mulai dari BAB I, II, III, IV, V, Daftar Pustaka, Kuesioner, Abstrak dan Lampiran. Tersedia lebih 800 contoh kti kebidanan dan keperawatan. : DAFTAR KTI KEBIDANAN dan KTI KEPERAWATAN

KTI Efektivitas Dalam Penanganan Nyeri Dismenorea Non Farmakologis Pada Remaja Putri Akper Tingkat 1 XXX

Jumat, 18 Maret 2011

BAB  I
PENDAHULUAN
1.1        Latar Belakang
Dismenorea atau nyeri haid mungkin suatu gejala yang sering menyebabkan wanita-wanita muda pergi ke dokter untuk konsultasi dan pengobatan, karena gangguan ini sifatnya subjektif. Berat atau intensitasnya sukar dinilai, walaupun frekuensi dismenorea cukup tinggi dan penyakit ini sudah lama dikenal namun sampai sekarang patogenesisnya belum dapat dipecahkan dengan memuaskan.
Hampir semua wanita mengalami rasa tidak enak diperut bawah sebelum dan selama haid dan sering kali rasa mual, maka istilah dismenorea hanya dipakai jika nyeri haid demikian hebatnya, sehingga memaksa penderita untuk istirahat dan meninggalkan pekerjaan atau ciri hidupnya sehari-hari untuk beberapa jam atau beberapa hari.
Tidak ada angka pasti mengenai jumlah penderita dismenorea di Indonesia, namun di Surabaya didapatkan angka 1,07%hingga 1,31% dari jumlah penderita dismenorea yang dating bagian kebidanan (www.google.com).
Banyak cara untuk menghilangkan atau menurunkan nyeri, baik secara farmakologis misalnya obat-obatan analgesik ataupun menghilangkan cara dengan intervensi keperawatan yang bersifat non farmakologis dan independen (www.google.com).
Manajemen nyeri non farmakologis lebih aman digunakan karena tidak menimbulkan efek samping yang seperti obat-obatan, karena terapi non farmakologis menggunakan proses fisiologis. Oleh karena itu, untuk mengatasi nyeri tingkat ringan atau sedang lebih baik menggunakan manajemen nyeri non farmakologis (www.google.com)
Salah satu intervensi keperawatan untuk menurunkan nyeri adalah pengalihan perhatian, dimana teknik ini dengan memfokuskan diri kepada lingkungan. Lingkungan yang sangat tenang dan sedikit membangkitkan input sensori. Perhatian harus cukup kuat untuk melibatkan seluruh perhatian yang berarti yang digunakan yaitu teknik nafas dalam dan terapi musik. Musik dapat membuat menjadi rileks, sehingga hanya perlu menggunakan obat-obatan yang lebih sedikit mengingat pentingnya hal tersebut, penulis tertarik untuk melakukan penelitian tentang efektivitasnya dalam penanganan nyeri (dismenorea) non farmakologis pada remaja putri.

1.2        Perumusan Masalah
Bagimana efektivitas dalam penanganan nyeri dismenorea non farmakologis pada remaja putri.

1.3        Tujuan Penelitian
1.3.1        Tujuan Umum
Untuk mengetahui cara yang efektivitas dalam penanganan nyeri dismenorea non farmakologis pada remaja putri.
1.3.2        Tujuan Khusus
1.      Untuk mengetahui efektivitas pemberian teknik nafas dalam terhadap penurunan intensitas nyeri haid dismenorea pada remaja putri.
2.      Untuk mengetahui efektivitas pemberian terapi musik terhadap penurunan intensitas nyeri hadi dismenorea pada remaja putri.
3.      Membandingkan intensitas nyeri haid dimenorea menggunakan kedua teknik tersebut.

1.4        Manfaat Penelitian
1.4.1        Bagi Pembaca
Pembaca dapat mengaplikasikan teori teknik nafas dalam dan terapi musik pada klien yang menderita nyeri haid (dismenorea).
1.4.2        Bagi Instansi Pendidikan
-         Hasil penelitian dapat digunakan sebagai referensi baru khususnya mata kuliah maternitas.
-         Memberikan masukan kepada kelompok usia remaja tentang cara menurunkan intensitas nyeri haid dismenorea yaitu dengan menggunakan teknik nafas dalam dan terapi musik serta membandingkan kedua teknik tersebut mana yang lebih efektif.
1.4.3        Bagi Peneliti
-         Untuk menambah wawasan dan pengetahuan bagi penulis mengenai efektivitas dalam penanganan nyeri haid (dismenorea) non farmokolgis pada remaja putri.
-         Sebagai pengalaman mengenal cara dan proses berpikir ilmiah, khususnya mengenal masalah-masalah yang berhubungan dengan kesehatan.
-         Menerapkan dan mengembangkan ilmu yang telah didapatkan saat kuliah.
-         Menimbulkan minat dan pengetahuan peneliti.
Merupakan salah satu syarat untuk lulus program D III keperawatan.

Kunjungi : Download KTI Kebidanan dan Keperawatan No Urut KTI 26

0 comments:

Poskan Komentar