KUMPULAN KTI KEBIDANAN DAN KTI KEPERAWATAN

Bagi mahasiswi kebidanan dan keperawatan yang membutuhkan contoh KTI Kebidanan dan keperawatan sebagai rujukan dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah bisa mendapatkannya di blog ini mulai dari BAB I, II, III, IV, V, Daftar Pustaka, Kuesioner, Abstrak dan Lampiran. Tersedia lebih 800 contoh kti kebidanan dan keperawatan. : DAFTAR KTI KEBIDANAN dan KTI KEPERAWATAN

KTI PERAN IBU TERHADAP REMAJA PUTRI USIA 10-12 TAHUN DALAM MENGHADAPI MENARCHE DI DESA XXXXXXX

Senin, 16 Mei 2011

BAB I


 PENDAHULUAN



 1.1 LATAR BELAKANG

Masa remaja diawali dengan masa pubertas, yaitu masa terjadinya perubahan-perubahan fisik (meliputi penampilan fisik seperti bentuk tubuh dan proporsi tubuh ) dan fungsi fisiologis (kematangan organ-organ seksual). (Sofia Retnowati.2006)
Masa remaja merupakan periode “Badai dan Tekanan”, masa yang stressfull karena ada perubahan fisik dan biologis serta perubahan tuntutan dari  lingkungan  sehingga  diperlukan  suatu  proses  penyesuaian  diri  dari remaja. (Victoria Imelda Indri P. 2000)
Fase ini akan menjadi lebih mudah dihadapi dengan adanya bekal pendidikan atau dasar-dasar pendidikan seks yang cukup di masa sebelumnya. Secara sadar mereka akan bisa mengatur diri sendiri dalam menghadapi atau menyikapi kehidupan serta kebutuhan seksualnya. Dan yang paling penting adalah adanya harmonisasi hubungan antara orang tua dan anak, khususnya antara ibu dan anak sehingga terjalin komunikasi yang baik kedua belah pihak.
(http://mtmcairo.multiply.com/favicom.ico)

Remaja membutuhkan dukungan yang berbeda dari masa sebelumnya, karena  pada  saat  ini  remaja  sedang  mencari  dalam  mengeksplorasi  diri sehingga       dengan  sendirinya   keterikatan       dengan    orang      tua   berkurang. Pengertian dan dukungan orang tua, sangat bermanfaat bagi perkembangan remaja. (Soetjiningsih, 2004).
Orangtua, utamanya ibu, sebaiknya sudah membekali anak dengan pengetahuan tentang masalah dan bagaimana untuk menghadapi fase remaja ini. Cara menyampaikannya tentu harus dengan penjelasan yang sederhana dan sesuai dengan pemahaman anak-anak. Hal yang penting supaya anak tidak merasa kaget, malu, gelisah, cemas dan tertekan. Sehingga anak memahami apa yang sedang terjadi pada dirinya.(Yusi Elsiana R. 2007 )
Ibu merupakan sumber informasi yang paling penting tentang masalah haid. Ibu dapat memberikan keterangan spesifik yang sederhana, misalnya seberapa  sering  haid  terjadi,  berapa  lama  berlangsungnya  atau  seberapa banyak  darah  yang  keluar  dan  bagaimana  cara  menggunakan  pembalut. (Deddy Syarief. 2003 )
Menurut Dadang Hawari, seorang ibu memegang peran dan posisi yang penting dan sentral bagi tumbuh kembang anak-anaknya. Baik buruknya seorang anak pada masa perkembangannya, terutama pada masa perubahan dari masa anak-anak ke masa remaja terlebih di era saat ini, adalah karena peran ibu.
Seorang ibu memiliki peranan penting terhadap remaja putrinya, apalagi hal ini menyangkut menarche dimana pada proses menstruasi ini akan menjadikan sesuatu yang membuat remaja putri was-was dan risau manakala kedua orang tua (terutama ibu) tidak memberikan penjelasan secara proporsional. (Victoria Imelda Indri P. 2000 )
Seorang ibu harus dapat memberikan pengawasan, memberikan bimbingan,  memberikan   kesempatan      anak  untuk    bercerita  mengenai pengalaman seksualnya. Karena banyak sekali hal-hal yang dialami remaja putri( misalnya menarche) yang tidak ia mengerti dan membutuhkan seorang perempuan  yang  lebih  dewasa  untuk  memberikan  pengarahan  padanya. (Paul Gunadi. 2002)
Menurut penelitian hasil dari partisipan dari 23 negara, sepertiga responden mengatakan mereka tidak diberitahu tentang haid sebelumnya, sehingga tidak siap dan tidak tahu apa yang harus di lakukannya. Dari survei tersebut, mereka yang tidak pernah tahu masalah haid, para wanita itu mengatakan hal ini merupakan pengalaman yang sangat buruk dan haid pertama membuat panik, traumatis, malu dan takut. (Deddy Syarief. 2003)
Berdasarkan survei di Semarang terhadap SD Al Azhar 14 yang mengalami menarche pada usia 9-11 tahun, secara emosional kesiapan dalam menghadapi menstruasi menunjukkan bahwa hampir semua perasaan subyek mengalami  cemas,  bingung,  tegang,  takut,  kaget,  deg-degan.  Subjek  yang tidak siap dengan menarche disebabkan oleh: kurang informasi, tidak mempunyai     rujukan,   sikap      negatif, persepsi  negatif   tentang dirinya, lingkungan yang kurang mendukung. Subjek yang siap menghadapi menarche disebabkan oleh informasi yang cukup, reaksi positif dan dukungan orang tua serta saudara yang tidak menstruasi. (Siti Nurngaini. 2003)

Hasil survei pada siswi sekolah dasar negeri di Kecamatan Kertosono yang telah mengalami menarche sebanyak 42 orang mengatakan mengerti tentang menarche dan mengerti apa pentingnya menjaga kebersihan pada saat menstruasi. Pendidikan kesehatan reproduksi dari orang tua sangat berperan dalam hal ini. (Yupita Widyaningsih. 2007)
Dari studi pendahuluan yang telah dilakukan pada tanggal 26 April 2008 yang dilakukan di Desa Wonocatur Kecamatan Gampengrejo  terhadap 10 orang ibu yang memiliki putri yang berusia 10-12 tahun, terdapat 4 orang ibu  (40%)  yang  memberikan  informasi  mengenai  menarche,  sedangkan  6 orang  (60 %) mengatakan tidak memberikan informasi apapun sebelumnya.
Dari    studi     pendahuluan     yang    telah     dilakukan,     peneliti     ingin mengetahui bagaimana bentuk peran ibu terhadap remaja putri usia 10-12 tahun dalam menghadapi menarche.


Kunjungi : Download KTI Kebidanan dan Keperawatan No 171

0 comments:

Poskan Komentar